Beranda Opinion Bahasa Relasi Arab dengan Barat dan China

Relasi Arab dengan Barat dan China

617
0

Selama beberapa dekade, khususnya sejak Perang Dunia II (PD II), negara-negara Arab Teluk, yaitu negara-negara di kawasan Teluk Arab (Gulf countries) seperti Arab Saudi, Qatar, Bahrain, Uni Emirat Arab (UEA), Kuwait, dan Oman yang merupakan negara-negara kaya di Timur Tengah menjadi sekutu setia negara-negara Barat khususnya Amerika dan Inggris. Hubungan baik mereka karena dilatari dan didorong oleh kepentingan yang saling menguntungkan (mutual interest) di berbagai bidang: ekonomi, bisnis, politik, keamanan, pendidikan, dan lainnya. Selain itu, faktor kesejarahan juga menjadi dasar relasi konstruktif mereka.

Inggris adalah negara yang berjasa dalam proses pembentukan negara-negara Arab Teluk. Bahkan bisa dikatakan Inggrislah yang “menciptakan” mereka. Sementara Amerika telah berjasa dalam menciptakan fondasi ekonomi negara-negara Arab Teluk. Sejak PD II dan era “Perang Dingin”, Amerika intens memperkenalkan dan membangun proyek modernisasi, kapitalisme, industrialisasi, dan developmentalisme di Timur Tengah, termasuk Arab Teluk, guna membendung dan menggembosi pengaruh musuh bebuyutannya: Uni Soviet beserta ideologi komunisme yang sudah lebih awal “mencengkeram” Timur Tengah. Amerika juga yang berjasa menemukan ladang-ladang minyak di Arab Saudi dan lainnya pada akhir tahun 1930an.

Faktor lain yang tidak kalah pentingnya adalah: “faktor Iran.” Keberhasilan Khomeini merebut Iran, melalui revolusi tahun 1979, dari rezim Shah Pahlevi membuat negara-negara Barat (Inggris, Amerika dan sekutunya) khawatir. Begitu pula negara-negara Arab Teluk. Munculnya “Iran baru” dibawah kontrol rezim Syiah militan-konservatif membuat negara-negara Arab Teluk yang didominasi oleh rezim Sunni–dan merupakan tetangga Iran–waswas. Bagi Arab Teluk, “Iran baru” produk revolusi yang anti-Barat dan sekutunya dianggap sebagai “batu sandungan” (stumbling bloc). Padahal sebelumnya, Iran adalah cs mereka karena sama-sama pro-Barat. Karena khawatir terhadap pengaruh dan bahaya Iran, negara-negara Arab Teluk, tahun 1981, kemudian bersekutu membentuk sebuah asosiasi politik-bisnis bernama Gulf Cooperation Council (GCC).  

Dalam konteks sosiohistoris inilah, relasi (dan sekutu) Arab-Barat bisa dimaklumi. Dampak dari persekutuan ini luar biasa. Arab Teluk menjelma menjadi “rumah bisnis” negara-negara Barat. Banyak perusahaan Amerika, Inggris, dan lainnya yang beroperasi dan membuka kantor di Arab Teluk. Banyak pula universitas negara-negara Barat yang membuka cabang di Arab Teluk. Sementara itu Arab Teluk mendapat “imbalan” proteksi keamanan jika ada ganggung dari faksi-faksi politik Syiah, khususnya Iran tapi juga lainnya seperti Houti di Yaman.    

China: Sekutu Baru Arab Teluk

Sejak beberapa tahun terakhir, terjadi perubahan peta politik-bisnis yang menarik di kawasan Arab Teluk, yakni mereka membentuk “sekutu baru” dengan China (juga Jepang dan Korea Selatan). Setelah sekian lama matisuri, Arab Teluk dan China menjalin hubungan diplomatik dan bisnis yang sangat dinamis dan intens belakangan ini didasarkan pada spirit simbiosis mutualisme. Para pemimpin politik-pemerintahan dan berbagai institusi nonpemerintah (bisnis atau pendidikan) dari China dan negara-negara Arab Teluk saling mengunjungi dan menandatangani MoU senilai milyaran dollar di berbagai sektor: ekonomi, bisnis, teknologi, energi, pendidikan, kebudayaan, dan lainnya.   

Beijing sendiri, di bawah bendera One Belt One Road (OBOR), telah meluncurkan berbagai program ambisius, khususnya di sektor ekonomi-bisnis, di Timur Tengah, termasuk Arab Teluk. Presiden Xi Jinping beberapa kali melakukan lawatan ke negara-negara Arab Teluk untuk bertemu dengan para pemimpin politik, petinggi pemerintah, pebisnis, maupun Sekjen GCC Abdul Latif bin Rasyid al-Zayani untuk memantapkan hubungan bisnis dan partnership China-Arab Teluk. Belum lama ini, pertemuan antara Presiden Xi dan para pemimpin negara-negara Arab Teluk digelar di Riyad. Meskipun relasi Arab Teluk-China sudah terjadi sejak 1980an tetapi intensitas hubungan keduanya baru terjadi sejak beberapa tahun silam.

Ketika China jatuh ke tangan rezim Komunis Mao Tse Tung tahun 1949, Arab Teluk tidak memiliki hubungan bilateral, baik hubungan diplomatik maupun relasi bisnis, dengan China. Hal itu dikarenakan China ikut bergabung ke dalam “Blok Komunis” satu gerbong dengan Uni Soviet sementara Arab Teluk ikut “Blok Kapitalis” yang dipimpin Amerika. Namun kelak, sejak 1978, ketika China melakukan reformasi politik-ekonomi dengan mengubah strategi, arah, haluan, dan kebijakan politik-ekonomi yang tidak lagi bertumpu pada masalah pengembangan ideologi (komunisme) melainkan mengutamakan kemajuan ekonomi dan kemakmuran rakyatnya, relasi antara Arab Teluk dan China pun turut mengalami perubahan signifikan. Tahun 1984, UEA membuka hubungan diplomatik dengan China. Kemudian, Qatar tahun 1988, Bahrain tahun 1989, Oman tahun 1990, dan Arab Saudi 1990. Di antara negara-negara Arab Teluk, hanya Kuwait yang membangun hubungan diplomatik dengan China lebih awal, yakni sejak 1971.

Oleh negara-negara Arab Teluk, China kini dianggap sebagai mitra yang sangat strategis atas dua pertimbangan utama: pertimbangan ekonomi dan politik. Dari aspek ekonomi, China merupakan aktor dan kampium baru di sektor ekonomi yang turut menentukan arah dan roda ekonomi dunia. China juga tercatat sebagai negara importir minyak Arab Teluk terbesar di dunia, mengalahkan Amerika dan Jepang. Lebih dari 50 persen kebutuhan minyak China diimpor dari Arab Teluk (selain Iran). China sendiri dalam satu dekade terakhir merupakan eksportir terbesar (mengalahkan AS) untuk GCC dengan total ekspor senilai $60 Milyar per tahun. Karena itu jangan heran jika produk-produk China di hampir semua sektor membanjiri pasar Arab Teluk yang disambut dengan riang-gembira oleh masyarakat setempat yang cenderung konsumtif.

Kerja sama ekonomi-bisnis Arab Teluk-China itu dilakukan di hampir semua sektor: energi, pertambangan (perminyakan, gas), infrastruktur, konstruksi, telekomunikasi, tekstil, transportasi, aerospace, keuangan, dlsb. Konsekuensi dari relasi eknomi-bisnis ini, perusahan-perusahan besar di kedua kawasan saling berinvestasi dan membuka kantor cabang di Arab Teluk dan China. Di Arab Saudi saja, seperti ditulis oleh Naser Al-Tamimi, penulis buku China-Saudi Arabia Relations, ada sekitar 165 perusahan raksasa China yang beroperasi di Arab Saudi dengan lebih dari 175 proyek besar di berbagai sektor pembangunan: dari konstruksi hingga telekomunikasi. Perusahaan-perusahaan raksasa Arab Teluk (misalnya Saudi Aramco, Saudi Basic Industries Corp, Kuwait Petroleum Corporation, Qatar Petroleum, dlsb) juga melakukan hal yang sama di China.

Sementara itu dari aspek politik, masuknya China di Arab Teluk diharapkan bisa melemahkan peran dan pengaruh Iran di Timur Tengah, khususnya GCC. Sejak revolusi 1979, China menjadi mitra utama dan sekutu loyal Iran. Bahkan bisa dikatakan, dalam batas tertentu, roda kehidupan ekonomi-bisnis Iran sangat tergantung dengan China, apalagi sejak Iran diembargo oleh Amerika dan sekutunya. China menjadi importir minyak dan mitra dagang utama Iran. China pula yang membantu Iran mengembangkan teknologi di bidang energi. Para insinyur China jugalah yang membangun jalan raya, bendungan, rel Kereta Api, jembatan, tunel , dlsb di seluruh Iran. 

Antara China dan Barat

Kenapa negara-negara Arab Teluk membangun hubungan intensif, terutama di bidang ekonomi, dengan China? Selain pertimbangan politik dan ekonomi seperti dijelaskan sebelumnya, ada satu hal penting yang patut diperhatikan, yakni China dianggap tidak tertarik dengan “urusan rumah tangga” masing-masing negara Arab Teluk, terutama masalah-masalah yang menyangkut isu-isu hak-hak azasi manusia, pemberdayaan perempuan, problem pekerja migran, minoritas politik-agama, dlsb. Hal ini sangat kontras dengan negara-negara Barat yang, di mata negara-negara Arab Teluk, dianggap “reseh,” terlalu intervensi, dan sering protes urusan internal mereka.

Dengan kata lain, yang membuat negara-negara Arab Teluk suka dan nyaman dengan China karena “Negeri Panda” dipandang tidak pernah ikut campur tangan “urusan dalam negeri” mereka. Setali tiga uang, China juga mengharap Arab Teluk tidak ikut mencampuri urusan internal di negaranya. Itulah sebabnya kenapa negara-negara Arab Teluk tidak memberi komentar tentang isu-isu menyangkut konflik pemerintah China dengan warga muslim Uygur dan Hui atau dengan Taiwan dan Hong Kong. Singkatnya, hubungan Arab Teluk dan China fokus di bidang peningkatan dan pemajuan ekonomi, bisnis, teknologi, dan pendidikan.

Meskipun Arab Teluk menjadikan China sebagai “sekutu baru” bukan berarti mereka “cerai” dengan Barat. Arab Teluk tetap membangun relasi positif-konstruktif dengan negara-negara Barat, terlebih Amerika dan Inggris. Selain tidak strategis, sulit dan terlalu beresiko bagi Arab Teluk untuk melepas Barat karena faktor sosio-historis yang sangat kokoh. Lagi pula, akan lebih baik, strategis, dan bermanfaat bagi Arab Teluk jika mereka “merangkul” dan membangun mitra dengan Barat dan China sekaligus yang tetap akan menjadi pemain global di sektor politik dan ekonomi yang diperhitungkan di masa-masa yang akan datang.

Keterangan: artikel ini semula diterbitkan di Kompas pada tanggal 24 Januari 2023  

Artikulli paraprakGagal Paham Tentang Firaun
Artikulli tjetërReformasi Saudi
Antropolog Budaya di King Fahd University, Direktur Nusantara Institute, Kontributor The Middle East Institute, Kolumnis Deutsche Welle, dan Senior Fellow di National University of Singapore.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini